August 9, 2010

Profil Abu Bakar Ba'asyir

Profil Abu Bakar Ba'asyir
Kasus penangkapan Ustad Pengasuh Ponpes Al-Mukmin Ngruki solo tengah banyak di bicarakan orang, keterlibatan dari Abu Bakar Ba'asyir atas kasus terorisme di indonesia menjadi salah satu alasan polisi untuk menagkap usatad eksentrik yang mempunyai keberanian menyuarakan hati nuraninya tersebut, dan berikut ini sedikit profil tentang Ustad Abu Bakar Ba'asyir

Abu Bakar Ba'asyir bin Abubakar Abud atau biasa dipanggil Ustaz Abu lahir di Jombang, 17 Agustus 1938. Ia pernah menjadi siswa Pondok Pesantren Gontor, Jombang, Jawa Timur, lulus 1959 dan merupakan alumnus Fakultas Dakwah Universitas Al-Irsyad, Solo, Jawa Tengah, lulus tahun 1963.

Ustaz Abu pernah menjadi aktivis Himpunan Mahasiswa Islam Solo dan menjabat Sekretaris Pemuda Al-Irsyad Solo. Pada tahun 1961 ia terpilih menjadi Ketua Gerakan Pemuda Islam Indonesia, Ketua Lembaga Dakwah Mahasiswa Islam, dan memimpin Pondok Pesantren Al-Mukmin, Ngruki, Solo, Jawa Tengah, pada 1972. Sekembalinya ke Indonesia dari Malaysia, Ba'asyir menjadi Ketua Organisasi Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), tahun 2002.

Ba'asyir mendirikan Pondok Pesantren Al-Mukmin, Ngruki, pada 10 Maret 1972. Pondok yang kemudian dikenal sebagai pesantren Ngruki itu didirikannya bersama Abdullah Sungkar, Yoyo Roswadi, Abdul Qohar H Daeng Matase, dan Abdullah Baraja.

Pondok Pesantren seluas 8.000 meter persegi ini berlokasi di Jalan Gading Kidul 72 A, Desa Ngruki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah.

Adapun penangkapan kali ini bukanlah yang pertama. Tahun 1983, Abu Bakar Ba'asyir ditangkap bersama dengan Abdullah Sungkar oleh pemerintah Orde Baru. Ia dituduh menghasut orang menolak asas tunggal Pancasila. Ia juga melarang santrinya melakukan hormat bendera karena menurut dia itu perbuatan syirik. Di pengadilan, keduanya divonis 9 tahun penjara.

Namun tahun 1985, Ba'asyir dan Abdullah Sungkar melarikan diri ke Malaysia saat mereka dikenai tahanan rumah. Di Malaysia itulah Ba'asyir disebut-sebut membentuk gerakan Islam radikal, Jemaah Islamiah, yang menjalin hubungan dengan Al Qaeda. Meski demikian, Ba'asyir tidak pernah mengakui keberadaan Jemaah Islamiah.

Related Posts

Profil Abu Bakar Ba'asyir
4/ 5
Oleh

1 komentar:

August 14, 2010 at 7:28 AM delete

tidak terlalu simpati dengan beliau sih..cuma sangat tidak simpati terhadap cara DENSUS 88 menangkap beliau

Reply
avatar