Puisi Chairil Anwar| Kumpulan Puisi Chairil anwar

Puisi Chairil Anwar memang sangat terkenal di Indonesia dan tak heran bila banyak orang yang mencari koleksi kumpulan puisi chairil anwar yang penuh makna dan sangat mengharu biru, seperti halnya puisi cinta khalil Gibran yang juga tidak sedikit yang mencarinya, beberapa karya khairil anwar yang terkenal seperti puisi AKU, karawang bekasi, diponegoro dan sebagainya emang layak sekali kita cari sebagai koleksi serta mengenang karya-karya nya

Berikut ini beberapa kumpulan puisi chairil anwar yang bisa anda koleksi dan untuk dibaca, karena isinya yang cukup bermakna, serta syarat akan nilai keindahan seni berpuisi,

Puisi Chairil Anwar MAJU

Bagimu Negeri
Menyediakan api.

Punah di atas menghamba
Binasa di atas ditindas
Sesungguhnya jalan ajal baru tercapai
Jika hidup harus merasai



Maju
Serbu
Serang
Terjang

(Februari 1943)
Budaya,
Th III, No. 8
Agustus 1954
Puisi chairil anwar AKU
AKU

Kalau sampai waktuku
'Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak perduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi

Maret 1943
Puisi chairil Anwar Karawang-Bekasi
KRAWANG-BEKASI

Kami yang kini terbaring antara Krawang-Bekasi
tidak bisa teriak "Merdeka" dan angkat senjata lagi.
Tapi siapakah yang tidak lagi mendengar deru kami,
terbayang kami maju dan mendegap hati ?

Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi
Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak
Kami mati muda. Yang tinggal tulang diliputi debu.
Kenang, kenanglah kami.

Kami sudah coba apa yang kami bisa
Tapi kerja belum selesai, belum bisa memperhitungkan arti 4-5 ribu nyawa

Kami cuma tulang-tulang berserakan
Tapi adalah kepunyaanmu
Kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan

Atau jiwa kami melayang untuk kemerdekaan kemenangan dan harapan
atau tidak untuk apa-apa,
Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata
Kaulah sekarang yang berkata

Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi
Jika ada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kenang, kenanglah kami
Teruskan, teruskan jiwa kami
Menjaga Bung Karno
menjaga Bung Hatta
menjaga Bung Sjahrir

Kami sekarang mayat
Berikan kami arti
Berjagalah terus di garis batas pernyataan dan impian

Kenang, kenanglah kami
yang tinggal tulang-tulang diliputi debu
Beribu kami terbaring antara Krawang-Bekasi

(1948)
Brawidjaja,
Jilid 7, No 16,
1957
Puisi Chairil Anwar
PERSETUJUAN DENGAN BUNG KARNO

Ayo ! Bung Karno kasi tangan mari kita bikin janji
Aku sudah cukup lama dengan bicaramu
dipanggang diatas apimu, digarami lautmu
Dari mulai tgl. 17 Agustus 1945
Aku melangkah ke depan berada rapat di sisimu
Aku sekarang api aku sekarang laut

Bung Karno ! Kau dan aku satu zat satu urat
Di zatmu di zatku kapal-kapal kita berlayar
Di uratmu di uratku kapal-kapal kita bertolak & berlabuh

(1948)

Liberty,
Jilid 7, No 297,
1954

Sebenarnya masih banyak lagi contoh koleksi puisi chairil anwar yang bisa kita baca dan renungkan makna yang terrkandung di dalamnya, mungkin pada postingan selanjutnya kita akan memberikan beberapa lagi koleksi puisi cinta chairil anwar

Tulis Tanggapan Mengenai Puisi Chairil Anwar| Kumpulan Puisi Chairil anwar